[ad_1]

Liputan6.com, Jakarta – Pemerintah Kota Surabaya mengharapkan pengelola transportasi atau otoritas jasa angkutan di Surabaya disiplin menjalankan protokol kesehatan. Hal ini untuk menuju tatanan kehidupan normal baru.

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma) mengatakan, pemberhentian sementara operasional pengelola transportasi atau otoritas jasa angkutan di masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) Surabaya Raya agar menjadi sebuah pelajaran bersama.

“Kami berharap, ke depan mereka semakin disiplin menjalankan protokol kesehatan. Tujuannya tak lain, supaya perekonomian di sektor transportasi ini tetap berjalan,” ujar dia, seperti dikutip dari Antara, Jumat (12/6/2020).

Ia mencontohkan dalam protokol kesehatan itu disebutkan, pengelola transportasi harus membentuk satgas yang bertugas mengontrol proses angkutan, seperti sopir bus itu juga bertanggung jawab terhadap kondisi kesehatan penumpang dan armadanya.

“Jika ada penumpang dalam kondisi sakit batuk atau sesak nafas, maka sopir harus berani mengigatkan agar tidak menumpang,” tutur dia.

Selain itu, Risma menyebut ketika di dalam angkutan, pihak pengelola juga harus disiplin dalam mengatur jarak antarpenumpang, misalnya di dalam bus tersebut kapasitas satu baris kursi diisi tiga orang, maka ke depan harus disi dua penumpang.

“Semua penumpang juga diwajibkan untuk menggunakan masker,” ujar dia.

Dia menuturkan, Pemerintah Kota Surabaya bersama jajaran kepolisian, TNI serta otoritas pengelola jasa angkutan transportasi darat, laut dan udara berkomitmen dalam mewujudkan Transportasi Tangguh Wani Jogo Suroboyo.

Komitmen ini sebagai wujud bersama dalam rangka menjalankan protokol-protokol kesehatan secara disiplin di bidang transportasi untuk mencegah penularan COVID-19.

[ad_2]

Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here