[ad_1]

Liputan6.com, Jakarta – Warga Suku Tengger tetap menggelar perayaan Yadnya Kasada yang dijadwalkan pada 6-7 Juli 2020 di Gunung Bromo dengan menerapkan protokol kesehatan dan hanya diikuti oleh masyarakat Tengger setempat, tanpa ada wisatawan karena pandemi Coronavirus disease 2019 (COVID-19).

Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata Probolinggo Sugeng Wiyanto mengatakan perayaan Yadnya Kasada pada tahun 2020 sedikit berbeda dengan sebelumnya karena tahun ini perayaan upacara sakral masyarakat Tengger di kawasan Gunung Bromo itu hanya diikuti oleh Suku Tengger dengan tetap mengikuti protokol kesehatan.

“Pemerintah Kabupaten Probolinggo mendukung kesuksesan pelaksanaan Yadnya Kasada tersebut walaupun hanya akan diikuti oleh masyarakat Tengger,” katanya di Probolinggo, Kamis, 11 Juni 2020.

Ia mengatakan pihaknya sudah menggelar rapat koordinasi teknis pelaksanaan upacara Yadnya Kasada dengan mengundang tokoh masyarakat Suku Tengger, Forkopimka Sukapura, Polres Probolinggo, Kodim 0820 Probolinggo, TNBTS, PHDI Kabupaten Probolinggo, PHRI Kabupaten Probolinggo, serta semua kepala desa di Kecamatan Sukapura, dilansir dari Antara.

“Ada beberapa titik poin pemeriksaan yang akan dilakukan oleh pihak keamanan sehingga akses masuk untuk kawasan Bromo steril dari masyarakat selain Suku Tengger,” tuturnya.

Sementara Tokoh Adat Masyarakat Tengger Supoyo mengatakan sesuai hasil musyawarah dengan para sesepuh Tengger, Pemkab Probolinggo, Forkopimka Sukapura, PHDI dan PHRI, TNBTS, tokoh masyarakat, tokoh agama dan para kepala desa se-Kecamatan Sukapura mengambil kesimpulan untuk Yadnya Kasada tahun 2020 sepakat dilaksanakan oleh masyarakat Tengger sendiri.

“Pada saat ritual Yadnya Kasada hanya dilaksanakan oleh masyarakat Tengger dan dalam suasana masih pandemi COVID-19, kami berkomitmen untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona,” katanya.

 

[ad_2]

Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here